Gurun Pasir

Sang Agen

Namanya Amru bin Luhai. Ia adalah seorang lelaki yang dikenal dengan kebaikan dan kedermawanannya. Ia pun dikenal sebagai seorang lelaki yang sangat serius dalam urusan agama. Orang-orang Arab sangat mencintainya. Mereka tunduk terhadap dirinya dan mengangkatnya sebagai raja. Maka, jadilah ia sebagai seorang raja di Makkah, dan kekuasaan Baitullah pun berada di dalam genggaman kekuasaannya. Orang Arab menganggapnya sebagai seorang alim ulama dan wali Allah yang memiliki kedudukan mulia.

Dalam Sirah Ibnu Hisyam, dijelaskan bahwa Amru bin Luhai keluar dari Makkah ke Syam untuk suatu keperluannya. Ketika sampai di Ma’ab, di daerah Balqa’, terdapat anak keturunan Aliq bin Laudz bin Sam bin Nuh alaihis salam. Dia melihat mereka menyembah berhala-berhala.

“Apakah berhala-berhala yang kalian sembah ini?” tanyanya.

“Ini adalah berhala-berhala yang kami sembah. Kami meminta hujan kepadanya, lalu kami diberi hujan. Kami meminta pertolongan kepadanya, lalu kami ditolong,” jawab mereka.

“Bolehkah kamu memberikan satu berhala kepadaku untuk aku bawa ke negeri Arab, agar mereka (juga) menyembahnya?” pinta Amru bin Luhai.

Orangorang itu mengabulkan permintaan Amru bin Luhai. Diberikannya sebuah berhala bernama Hubal. Amru pun membawanya ke Makkah dan menyimpannya di dalam Ka’bah. Selanjutnya ia menyerukan pada penduduk Makkah untuk menyembahnya dan menghormatinya. Penduduk Makkah pun memperturutkan apa yang diseru oleh Amru bin Luhai.

Atas perbuatan penduduk Makkah, penduduk di Hijaz secara umum pun terpengaruh. Menurut mereka, penduduk Makkah adalah penguasa Baitullah dan penghuni tanah Haram yang kehidupan beragamanya pantas untuk diikuti. Karena menyangka apa yang dilakukan penduduk Makkah adalah kebenaran, mereka pun mengikutinya.

Mereka menyangka bahwa menyembah berhala itu akan mendekatkan mereka pada Allah. Mereka berpendapat bahwa tuhan itu dapat dipersekutukan dengan hal yang menurut mereka seperti tuhan. Mereka berpendapat bahwa apa yang mereka lakukan di atas ajaran yang dibawa moyang mereka, Ibrahim alaihis salam, adalah sebuah perbaikan.

Oleh karena itu, talbiyah kabilah Nizar berbunyi, “Aku sambut seruanMu, tiada sekutu bagiMu, kecuali sekutu (yang layak) bagi-Mu, Engkau menguasainya, sedangkan ia tidak berkuasa.”

Bahkan mereka memandang bahwa tindakan mereka merupakan sebuah kebaikan, “Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya.”

“Dan mereka menyembah kepada selain Allah apa yg tidak dapat mendatangkan kemudharatan kepada mereka dan tidak manfaat. Dan mereka berkata ’Mereka itu adalah pemberi syafaat kepada kami di sisi Allah’” (Yunus: 18)

Mereka yang tertipu itu menggunakan logika yang kacau. Dalam logika mereka, Allah adalah Dzat Yang Maha Suci, Maha Tinggi, dan Maha Agung. Sementara manusia adalah makhluk yang hina dan rendah. Oleh karena itu, secara logika, tidaklah pantas sesuatu yang hina dan rendah meminta kepada Dzat Yang Maha Tinggi dan Suci secara langsung. Dan jalan terbaik untuk meminta pada-Nya adalah dengan perantara.

Sebelumnya datangnya kerusakan yang dilakukan oleh Amru bin Luhai, di Makkah telah tertancap kokoh ajaran yang dibawa oleh Nabi Ibrahim alihis salam. Bangsa Arab yang merupakan keturunan Ismail alaihis salam mewarisi minhaj dan millah yang menyerukan pada tauhidullah, beribadah kepada Allah, mematuhi syari’at Allah, mengagungkan tempat suci Allah, khususnya Baitul Haram, menghormati syiar-syiarNya, dan mempertahankannya.

Saat mengomentari Amru bin Luhai, Rasulullah bersabda dalam Sirah Ibnu Ishaq, “Sesungguhnya ia adalah orang yang pertama-tama mengubah agama Ismail alaihis salam. Lalu dia membuat patung-patung, memotong telinga binatang untuk dipersembahkan kepada thaghut-thaghut, menyembelih binatang untuk tuhan-tuhan mereka, membiarkan unta-unta untuk sesembahan, dan memerintahkan untuk tidak menaiki unta tertentu karena keyakinan kepada berhala.”

Selain Hubal, terdapat berhala Manat di Musyallal, tepi Laut Merah. Ada juga Lata di Thaif dan Uzza di Wadi Nakhlah. Ketiganya merupakan berhala yang paling besar. Disebutkan bahwa Amru bin Luhai mempunyai pembantu (khadam) dari kalangan jin. Jin ini memberitahukan kepadanya bahwa berhala-berhala kaum Nuh terpendam di Jeddah. Berhala-berhala itu bernama Wud, Suwa’, Yaghuts, Ya’uq, dan Nasr. Maka, Amru datang ke sana dan menelusuri jejaknya. Lalu membawanya ke Tihamah.

Setelah tiba musim haji, dia menyerahkan berhala-berhala itu kepada berbagai kabilah yang datang. Mereka membawa berhala itu ke tempat masingmasing hingga masing-masing kabilah memilikinya, bahkan masing-masing rumah. Mereka juga memajang berbagai-berhala di Masjidil Haram. Saat peristiwa Fathu Makkah, ada sekitar 360 berhala di dalam Masjidil Haram!

Sungguh, apa yang telah dirintis oleh Amru bin Luhai adalah sebuah kebodohan dan kejahiliyahan yang sangat besar. Logika kacaunya atas sebuah anggapan bahwa sesuatu dianggap sebagai hal yang baik bagi agama telah membawa perubahan besar dalam millah Ibrahim yang lurus. Dan kerusakan demi kerusakan pun bermunculan seiring dengan logika bodoh yang semakin parah dari generasi ke generasi.

Bagi kita, Amru bin Luhai tak lebih dari seorang agen kesyirikan dan kerusakan pemikiran masyarakat Arab kala itu. Pembawa penyakit pada masyarakat yang daya imunitas dirinya terhadap hawa nafsu dan kebodohan terlalu lemah. Lalu penyakit itu menyebar luas di seantero jazirah, mengakar kuat hingga berkarat di dalam kepala kebanyakan orang. Semata-mata itu terjadi karena keinginan kuat Sang Agen, Amru bin Luhai, untuk melakukan “perbaikan” pada agama Ibrahim dengan memerintahkan bid’ah hasanah berupa penyekutuan Allah dengan berhala.

Tak ubahnya orang-orang munafik yang diingatkan agar tidak berbuat kerusakan, tapi dengan angkuhnya merasa melakukan perbaikan.

Dan bila dikatakan kepada mereka, “Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi. Mereka menjawab, “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.” (Al Baqarah 11)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s